Jumat, 30 Agustus 2013

HTS



Gue ngeliat seseorang dengan wajah malaikat hari ini, tadi dia berdiri tepat di hadapan gue dan nanyain ruangan, berasa mau terbang gue tadi dan satu penyakit gue kalo liat cowok cakep yaitu sesak napas. Gak tau itu karena apa tapi yang pasti mungkin karena jantung gue bekerja lebih keras.
Ok setelah pertemuan saat itu gue gak pernah lagi ketemu sama orang itu. entah dia siapa gue juga gak tau..., tapi akhirnya lagi gue ketemu dia.
Gue lagi jalan sendirian ke mall pas gue keliling-keliling dan gue makan sendiri, gue liat seorang cewek duduk sendirian di meja sebelah meja gue, gak lama itu cewe lain ke gue dan manggil nama gue
“natasya,kamu natasya kan?”
“ iya gue natasya. Lo??”
“ gue vania, temen SMP lo, masak gak kenal?”
“ha vania? Vania yang gen”
“iya vania yang gendut, behelan pake kaa mate gede”
“ ohh, lo beda sekarang. Lo kurus banget, tambah cantik. Pantes gue gak kenal”
“ haha, lo bisa aja sya.., lo juga tambah cantik kok. Dan gak ada gemuk-gemuk yaa, makin kurus deh kayaknya”
“ eh hahaha, takdir gue deh van kayaknya”
“ehh lo sam reza gimana?”
“reza? Ahah udah end. Gue sama dia setahun yang lalu wkt gue kelas 11”
“ kok end sih, lo ka pacarannya udah lama tu dari kelas 7 ya kalo gak salah
“ ribet ceritanya kalo di ceritain kayak gitu”
“ eh lo SMA di mana sih van, semenjak lulus SMP kita udah gak pernah ketemu”
“ gue di jakarta sya, tinggal sama nyokap”
“ nyokap?”
“ hehe iya, lulusan smp kemaren bokap sama nyokap gue cerai, bokap pindah ke pontianak jadi gue ikut nyokap ke jakarta”
“ohh, maaf ya”
“ gak papa kok”
“ehh, lo kok sendirian gini di mall”
“yaa gini kerjaan gue teman-teman gue lagi pada sibuk, nah gue bosan dirumah, jadi deh gue ka mall sendiri cuci mata gitu. “ nah lo kenapa sendirian?”
“ gue lagi nunggu orang”
“ ayo, nungguin siapa?”
“ hehe”
Gak lama orang yang di tungguin sama vania datang dan lo tau, dia si wajah malaikat itu. jantung gue mulai lagi gak karuan, napas gue mulai lagi sesak.
“ nah itu dia yang gue tunggu. kenalin, ini ryan. Pacar gue”
“ ehh. Lo yang waktu itu gue tanya kan?” tanya ryan
“hehehe iyaaa, gue natasya” jawab natasya
“ ohh, ryan”
Gue nyalamin tangan itu orang, demi yaaa. Ntah itu perasaan campur aduk dari grogi sampai patah hati. Ok gue udah patah hati disitu dan gue galau...
“ bukan deh bukan sya, dia bukan pacar guee hehe”
“lalu?”
“gue sepupunya vania” jawab ryan
“ ohhh”
Ok hati gue mulai stabil lagi bagian-bagian yang patah perlahan udah nyatu lagi, tapi jantung gue masih gak karuan, napas gue juga masih sangat berantakan. Hey sepanjang perbincangan hari itu gue terus mandangin si wajah malaikat itu. gue bingung gimana caranya Tuhan nyiptain makhluk seindah itu. ok menurut gue dia itu perfect. Gue suka semuanya dari apa yang gue liat dari dia. Semuanya. Matanya, tatapanya itu bikin adem. Suaranya, sumpah bikin jantung gue rasanya mau copot. Senyumnya ini  yang paling parah kalo dia senyum tuh gue berasa mau terbang ok fix itu hari yang paling indah sepanjang hidup gue.
Sejak pertemuan hari itu gue sama vania jauh lebih dekat.  Pas SMP gue emang sempat dekat sama dia tapi karena ada beberapa hal dia akahirnya pindah dan kita pisah. Ya walaupun dengan jarak jakarta bandung. Dan tau gak kalo si ryan itu sekarang jadi senior gue di SMA. Ahaha Dia baru pindah, dan sekolah berasa kayak surga sejak ada dia. Gue lebih semangat buat pergi ke sekolah karena bisa liat dia dan dia jadi salah satu alasan kenapa gue semalas apapun masih mau pergi ke sekolah.
Gue sering ketemu dia dan setiap ketemu dia negur dan senyum sama gue, dan gue berasa udah pake sayap disitu udah siap-siap mau terbang. Dan belakangan dia sering ngajak gue jalan yaa makan dan nonton, gak jarang juga gue biasanya nemenin dia buat nge jam sama teman-temannya yang adalah senior-senior gue disekolah. Haha mereka sering ledekin kita, ya tapi si ryan santai banget naggapinya dia Cuma bilang
“ tasya mah, udah kayak adek gue tau. Iya kan sya?”
Dan setiap dia bilang kayak gitu gue Cuma bisa sekedar meng’iya’kan kata-kata itu, jujur berasa mau patah ini hati. Dia Cuma nganggap gue adik.
Ok.bye. eh tapi gue tetap aja gak bisa jauh dari dia tetap aja gak bisa buat nolak kalo dia ajak jalan tetap aja terpesona sama senyuman manis dia, tetap aja jantung gue gak karuan kalo liat tatapan matanya, tetap aja sesak nafas kalo tiba-tiba dia megang tangan gue.
Hari ini lagi, gue ikut dia ngejam, eh disana ada gitar yg lagi nganggur dan gue memutuskan buat peke itu gitar, haha gue senbennya gak bisa main gitar tapi berhubug gue tertarik sama itu gitar ya gue sok-sokan mau belajar dan ryan liat itu
“ lo bisa main gitar?”
“ hehe gak bisa”
“ jadi?  Itu” ucapnya sambil nunjuj gitar yang saat itu ada dalam pelukan gue.
“ gue mau belajar yan”
“ gue ajarin aja, mau gak”
“ ajarin? Gimana caranya”
Dan dia duduk disebelah gue, dia pegang tangan kanan gue dan ngeletakin tiap jemarinya di bagian gitar itu
“ nah, kalo yang itu kunci C. Coba lo mainnin dulu”
“ jrennng. Ok gitu bunyinya”
Lalu dan lalu saat itu dia terus ngajarin gue, dan terus pegang tangan gue. Aduh berasa surga, banget ketemu malaikat kayak dia, dan saat itu gue terus mandangin wajag serisnya waktu nagjarin gue main gitar, dan karena ketidakfokusan gue akhirnya jari telunjuk gue luka kena senar gitar dan dia dengan sigapnya narik tangan gue dan ngisap darahnya, sumpah itu the sweetest moment yang pernah gue alamin.
Dan haripun berjalan semakin berputar-putar dan berputar dan akhirnya sampai disaat dimana dia mulai nyuekin gue, kenapa? Karena dia lebih fokus ke ujian nasionalnya dia fokus belajar gue jarang jalan sama dia komunikasi kitapun sedikit terbengkalai karena ujian.
Gue mulai ngerasa sepi. Malaikat itu lagi diem, malaikatnya lagi gak bisa sama-sama gue malaikatya entah diaman, gue gak tau dia dimana. Gue gak tau. Dia kayak menghilang gitu, dia ngehubungin gue palig Cuma sekedar nanyain kedadaan gue gimana, eh pas dia ajak jalan gue gak bisa karena lagia ada cara keluarga dan selalu seperti itu. sampai saat dia benar-benar ngilang gak ada kabarnya. Dan yang gue denger adalah dia udah gak ada di bnadung sekarang dia di perth buat kuliah. Pantes, dia gak pernah bilang itu sama gue, tiap gue ajak ketemuan dia gak bisa.
Yaaa malaikat itu ngilang gitu aja dari kehidupan gue, tanpa pesan yaa selama sama dia itu sangat berkesan, walaupun akhirnya ini nyakitin. Dia pergi gitu aja tanpa gue pernah tau sebenarnya status kita itu apa, masihkah hanya sebatas adik-kakak-an atau lebih.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar