Rabu, 29 Februari 2012

Cerpen - " love story"

my broken heart story

Berawal dari kisah sedih dan akhirnya gue nemuin seorang cowok yang bisa buat gue nyaman walaupun semuanya juga harus berakhir , dia ini spesial beda sama orang-oarng yang dekat sma gue sebelumnya namanya Rio. Kedekatan gue sama dia semua berawal dari kisah sedih yang sebelumnya gue alami, gue kehilangan seseorang yang snagat berarti buat hidup gue dia pacar gue Yodi. Dia udah pergi buat selamanya karena penyakit jantung yang dia derita, jujur berat buat gue nerima perpisahan itu karna hubungan itu baru gue jalanin 4 bulan sma dia dan dia pergi gitu aja dari hidup gue dia gak pernha bilang apapun sma gue sampai pas hari dia meninggal itu gue lagi disekolah, yodi itu udah kuliah masuk smester 3. Semuanya kerasa berat banget hati gue gak rela buat biarin dia pergi ningalin kisah yang baru aja mulai kita rangkai bersama dari situ gue kenal rio pertama kali ketemu itu dipemakamannya yodi dia yang baru aja datang dari bandung ngeliat gue sendirian dimakam yodi waktu semua orang yang tadi ikut melayat udah pergi. Dai nyamperin gue
“ lo nadila?”
Gue kaget dengar sebuah suara yang nyebutin nama gue dan gue noleh kearah orang itu
“ iya gue nadila. Lo siapa kok tau gue “
“ gue rio sepupunya yodi “
“ oh “
Dia duduk disebelah gue
“ yodi lumayan banyak cerita tentang lo sama gue “
Gue diam dengar ucapan dia tadi gue terus mandangin nisan yang bertuliskan nama ADITYA YODI WIJAYA nama yang kini hanya tinggal namanya saja, nama yang gaka akan pernah hilang dari pikiran dan hati gue nama yang akan selelu terpatri selamanya dalam kehidupan gue nama yang akan jadi bagian indah dari hidup gue.
“ yodi pernah bilang sma gue kalau dia sayang banget sma lo, dia penegen banget bisa jagain lo selemnya tapi sayng semua itu gak bisa terwujud. Dia udah pergi duluan ninggalin lo “
“ walupun dia gak ada dia akan selelu jaga gue seleu jaga hati gue “ jawab gue ke dia
Cukup lama disitu akhirnya gue mutusin buat pulang gue beranjak dari tempat duduk gue tapi tangan gue diatarik sma rio
“ lo mau pulang? Naik apa? Bawa mobil nggak? “
“ gue naik taksi”
“ ikut gue aja”
“ enggak makasih “
“ ada hal yang pengen gue omongin sma lo berhubungan sma yodi”
Ngedengar ucapan dia tadi gue sempat diam. Dan akhirnya gue mutusin buat ikut sma rio. Didalam mobil rio banyak cerita tentang yodi sma gue.
“ yodi sebenarnya punya kejutan buat lo tapi syang dia udah duluan pergi “
“ apa?”
“ dia pengen buat lagu buat lo. Tapi belom sempat dia ngelekuin itu serangan jantung ngebuat semuannya berheneti”
“sebenarnya dari kapan dia kena penyakit jantung”
“dari keciil dia uadah sakit, penyakit ini turuna dari ayahnya yang juga meninggal karena penyakit yang sma”
“tapi dia agak pernah cerita sma gue”
“dia gak mau jdi beban buat lo, dia gak mau lo sdih karena semua itu, dai penegen disetiap waktu dia yang dia gak tau kapan aakan berakhir dia akan selelu buat orang yang dia syang tersenyaum dan bahagia”
Gue Cuma bisa nagis dnegar kata-kakta itu dia gak mau ajdi beban gue, dia gak mau ngebuat gue sedih. Dia terlalu indah untuk tuhan ambil dari dunia ini.
                                                                                ***  
Akhirnya smapai juga dirumah gue, rio nagantarin gue kerumah gue gak tau darimana dia tahu alamat gue selma didalam mobil gue gak kasi tahu dia tentang alamat gue. Selem dimobil gue tidur karna sedikit kelelahan.
“dil, dila bangun” rio ngebangunin gue
Perlahan gue ngebuka mata dan gue nemuin gue udah ada di depan rumah.
“ rumah gue? “
“ iay rumah lo. Kenapa? Bingung gue tahu drai mana? Yodi cerita banyak hal tentang lo sma gue jadi lumyang banyak yang gue tahu tentang lo”
“ohh, yaudah thankyou buat tumpangannya. Thankas juga buat ceritanya”
Gue ngelepas savebelt gue dan ngebuka pintu tapi pas gue ma tuurun rio meganr tangan gue dan bilang
“ dil, kalo lo ada maslah lo ada yang mau ceriata lo butuh tempqat berbagi lo bisa datng kegue lo bisa cerita sma gue, gue siap dan akan selelu ada buat lo. Lo gak akan ngerasa sendiri dil, gue akan selalu ada disisi lo buat nemenin lo”
Gue Cuma senyum lalu turun dan beranjak masuk kegerbang rumah. Samapai dikamar gue segera membaringkan rubuh gue di kasur gue. Sebuah pikiran terlintas dibenak gue tentang rio, kenapa dia? Sebenarnya dia mau apa? Dan kenapa kayaknya gue ngersa ada ketenanagan dalam diri dia di setiap ucpannya dalam setiap tatapan matanya serta kata-kata yang keluar dari mulutnya. Dan akhirnya gue tertidur.
                                                                                ***
Gue sampai disekolah dengan keadaan yang gak smangat udah seminggu dio meninggal gka ada lagi cowok yang datang buat jemput gue sekolah semua terasa sepi snagat sepi. karena kelas gak ada gurua akhirnya gue mutusin buat duduk disebuah bangku yang ada ditaman sekolah, duduk dengan sebuah headphone ditelinga, dan pandnagan kosong padaa rerumputan taman yang baru sja di pangkas oleh petugas sekolah. Ada yang hilang dari hari-hari gue entah kenpa semunya terasa gelap sejak yodi gak ada. Seseorang datang menghampiri gue dan duduk disebalah gue, gue kaget dan noleh kearah dia. Gue kaget, dia dia dia itu rio orang ynag seminggu lalu gue temuin dimakam yodi.
“ lo kenpa disini, llo anak sini” tanya gue sama dia
“ gue barusan aja pindah kesini”
“ohhhh, kelas berapa”
“ 11”
“ sebelas”  pertegas gue
“ iya 11 emang kenapa, gak mau ya gaul sma adek kelas”
“ adek kelas”
“ iya adek kelas lo anak 12 kan?”
gue masnag muka aneh denganr pernyataan dia tadi
“ bingung kenapa gue tahu? Gue kan pernah bilang sma lo yodi udah cerita banyak tentang lo sma gue”
“ohhh”
Tiba-tiba dia ngegenggam tangan gue dna bilang
“ dil, apapun kapanpun dimanapun lo butuh orang buat tempat lo cerita gue sipa buat selelu aada buat lo, lo gak akan pernah sendiri dil”
Trus dia ngeleus-ngelus pipi kanan gue pakai tangannya dia. Gak tau kenapa semua terasa hangat kayak ada yodi didekat gue. Gue langsung ngelepasin tangan dia.
“gak enak klau ada yang liat ntar kita dibilang ada apa-apanya lagi”
Dia Cuma senyum....
“ belakangan ini lo suka sendirian gini ya dil”
Gue gak jawab apa-apa.....
“ dil, nadila. Kak dila...”
Gue gak ngeh sama panggilan dia tadi, akhirnya dia nepuk bahu gue dan gue noleh ke arah dia
“ kenapa??”
  lo ngelamun ya kok gak dengerin gue dari tadi “
Gue cuman nyengir ke arah dia...
“ lo kok disini, emang kelas lo gak ada gurunya”
“ ohhh iyaa, gue lupa, gue tadi Cuma izin ketoilet doang. Ya udah ya dil see ya...”
Dan akhirnya dia berlari menuju kelasnya dan semakin lama makin hilang dari pandangan gue. Kebingungan muncul lagi dibenak gue nagpain dia pindah kesekolah gue, tapi gue coba nepis rasa penasaran itu.
“ mungkin dia diminta sma keluarganya pindah, udahlah ilangin aja nagpain curiga-curiga, curiga apa coba” batin gue..
akhirnya bel pulang berbunyi hari itu teras sangat membosankan dan gue benci keadaan yang begini.. sepi tanpa ada tawa, sahbat-sahabat gue juga lagi pada sibuk sama bimbelnya, bosen dirumah akhirnya gue mutusin buat jalan-jalan sendiri ke mall, gue nonton sendiri makan sendiri gue udah kayak orang bego yang gak tau jlan dan tujuan kemana biasanya hal-hal kayak gini gue lakuin sama yodi..
                                                                          ***

Gue duduk-duduk dikantin sambil makan sma teman-teman gue, tapi hati gue masih sedih masih keingat yodi, entah kenapa gue gak ampu buat ketawa hanya senyuman yang bisa gue keluarin dari bibir gue. Teman-teman gue paham keadaan gue dan mereka gak mau maksa gue buat ketawa bareng mereka tapi mereka selelu coba buat ngehibur gue, tba-tiba hanphone gue bunyi dan sebuah sms masuk..
“ masih sedih yaa ? “ Cuma kata-kata itu yang tercantum di sms itu. Siapa orang ini siapa dia benak gue mulai bertanya-tanya maksudnnya apa, tapi gue mulai kepikiran sma rio apa ini dia. Mungkin aja sih itu dia karena belakangan ini dia yang selelu ada buat merhatiin gue dia selalu nanya keadaan gue. Gue coba balas sms itu
“ ini siapa? “
“ rio “
Ya tebakan gue benar ternyata dia memeng rio.
“ dil, ketemu di tempat kemerin yuk ada yang mau gue omongin ke lo “
Setelah nerima sms dari dia gue pun langsung pergi ketempat kemarin ketaman, waktu gue sampai dia udah ada disana, gua datang menghampiri dia
“ ada apa yo, kenapa lo nyuruh gue kesini”
“ duduk dil “ dia mempersilahkan gue buat duduk disamping dia. Gue duduk disitu
“ dil, lo masih sedih karena yodi meninggal. Dil, pliss dil move on dil, hidup lo masih panjang jangan lo habisin buat sedih-sedihan gini, yodi pasti sedih ngeliat lo begini “
“ emang apa hubungannya sma lo “
“ dil, gue gak mau liat lo sedih, gue ngerasa bersalah sama yodi kalo begini, dia minta gue buat jagain lo dil, jaga elo buat dia “
“ kenapa lo mau waktu dia minta sma lo buat jagain gue, lo kan juga masih punya hidup yang snagat panjang buat lo senang-senag, buat apa lo ngurusin gue ‘
“ karna gue hutang budi dil sma yodi”
“ hutang budi, maksud lo? “
“ sebenarya gue gak mau kasi tahu ini sekarang tapi udahlah biar lo tahu semuanya. Liat mata gue dil, lo kenla mata ini. Ini mata yodi dil, dai nyumbangin matanya buat gue “
“ mata yodi “
“ iya dil iya, yodi minta gue jagain lo dengan matanya, dan mata ini gak akan mampu buat ngeliat lo sedih, lo cantik dil gak pantas wajah secanti ini buat bbersedih “
Gue Cuma bisa nunduk dna tiba-tiba air mata gue jatuh, ternyata yodi gak benar-benar pergi, dia masi ada jagain gue lewat matanya yang ada di rio. Tiba-tiba rio meluk gue dan ngebiarin gue nagis didalam pelukannya
“ ini alasanya dil kenapa gue akan selalu jaga lo, mata ini gak bisa berpaling dari lo dil gak bisa “ rio mengusap-usap kepala gue

                                                                                ***
Smenjak itu gue dan rio smekin dekat sekarang dia jadi shabat terdekat gue yang selleu ada disetiap gue butuh. Becanda bareng, main bareng gue ngerasa ada ketenangan didiri gue waktu sma dia hingga suatu hari waktu dia nagjarain guemain gitar, di mgang tangan gue dari belakang, gak tau kenapa gue pengen baget noleh kedia dan saat itu wajah kami sangat dekat, mata kami berpandangan stu sma lain, gue ngerasa sangat tenang waktu liat mata itu, dan yang gak gue sangka dia nyium pipi gue
“ maaf “ hanya kata itu yang gue dengar dari mulutnya dia, mungkin karena ngerasa gak enak sma gue atas kejadian tadi dia meminta ijin untuk pulang. Dan akhirnya dia pergi dna ninggalin gue sendiri. Setlah dia pergi tentu aja gue mikirin kejadian itu kejadian yang baru terjadi bebrapa menit ynag lau ada apa sama dia ngelakuin itu. Tapi gue coba buat buang pikiran aneh yang ada di otak gue, mungkin aja semua karna dia kebawa suasana.
Paginya disekolah gue gak liat dia kayaknya dia gak masuk hari itu entah kenapa hari-hari gue jadnya kosong hari itu, biasanya waktu istirahat dia pasti selalu nyamperin gue dan nemenin gue duduk2 di taman nemenin gue kemena-mana.... tappi hari itu dia ngilang dan gue gak tau keberadaannya sama sekali, beberapa kali gue telepon hpnya gak aktif bbmnya off dan sms gue juga gak dibalas sama dia, gue bingung dia kemana dia gak ada juga dikelasnya hingga bebebrapa hari gue gak ketemu dia, dan akhirnya gue tahu ternyata dia lagi sakit dan dirawat dirumah sakit karna habis tabrakan gue dapat kabar itu dari slat satu teman sekelasnya dia, Bbnya ilang pantas aja dia gak balas tau angkat telepon gue, gue ngerasa bersalah banget karna gue sebagai shabatnya dia gak tahu keadaan dia gimana.
Gue datang kerumaha sakit tempat dia dirawat, gue liat keadaan dia gak terlalu parah sih Cuma untuk beberapa minggu dia harus istirahat dulu..
“ yo, maaf ya gue baru bisa jenguk lo sekarang karna gue baru tau keadaan lo”
Dengan lembut dia ngusap kepala gue dan bilang
“ nggak papa kok, gak usah ngerasa bersalah gitu gue juga salah gak ngabarin lo”
“keadaan lo gimana yo....”
“ agak mendingan lah, nanti sore gue juga udah boleh pulang tapi harus banyak istirahat dan gak boleh capek”
“ cepat sembuh ya iyo, hari-hari gue sepi tanpa lo disekolah, gak ada yang ngajarin gue main gitar gak ada yang nemenin gue ditaman”
“ iyya, apa sih yang nggak kalo buat lo”
Da mengang tanggan gue denagn tangan kirinya dan ngusap kepala gue dengan tangan kanannya...
                                                                                                ***
Akhirnya rio udah pulang kerumah setelah beberapa hari dia mutusin buat sekolah lagi, katanya capek dirumah nggak ada kegiatan...
Dia kembali nmenin hari-hari gue lagi yaa seperti dulu, tapi entah kenepa kali ini hubungan kami seperti agak canggung ada yang aneh dari semuanya, gue juga bingung sama perasaan gue kalau didekat dia gue ngerasa nyaman tapi ada sedikit perasaan grogi yang mulai muncul. Apa mungkin gue mulai suka sama dia? Gue juga gak tahu gak ngerti sama perasaan gue.
Tapi semuanya terjawab hari itu, dia ngajak gue jalan kita makan , nonton dan terakhir berhenti disebuah tempat yangg menurut gue indah banget
 dil, menurut lo keberadaan gue selama ini dihidup lo ngeganggu gak”
“gak kok, yo, lo malah ngebuat hidup gue semangat lagi sejak kepergian yodi”
“ dil, lo ngaggap gue apa sih, lo syang gak sma gue”
“ lo itu sahabat terbaik gue yo, dan gue sayang sama lo”
“ Cuma sahabat?”
“emang kenapa?”
“ slah gak sih dil, kalo gue syang sma lo?”
“ ya enggaklah kan lo shabat gue”
“ bukan sayang yang sekedar hanya sebagai shabat dil, tapi gue sayang dan sangat syang sma lo, ini drai hati gue yang terdalam”
“ yoooo....”
“ iya dil kenapa, slah? Slah kalo gue syang sma lo”
Dia ngegegenggam tangan gue erat banget.....
“ yoooooo........”
“ kenpa dil, lo gak syang gue?”
“ rioooooooooooooooooooooooooo........, dengerin gue dulu
Rio diam dengar ucapan gue tadi....
“ sebenarnya gue juga bingung sma perasaan gue kenapa gue ngerasa nyaman kalo didekat lo dan semua terasa sepi kalo gak ada lo, gue gak pernah ngerasaain ini sebelumnya sma yang lain, perasaan ini sma, sma apa yang dulu gue rasaain sma yodi”
  dillll.....” dia ngusap pipi gue dengan lembut “ mau gak lo jadi pacar gue?”
Gue sempat diam bebrapa saat, dia juga diam kita sma-sama diam
Gue nyium pipi rio pertanda gue mau...
“ ini artinya apa dilllll?”
“ gue mau yoooooooooooooooooo”
Dia meluk gue erat banget sangat-snagat erat, sepertinya gak mau ngelepasin gue dan hari itu berakhir dengan cerita bahagia................
Namun beberapa bulan kemudian semuanya berubah, kebahagiaan itu hilang waktu kita tahu hubungan ini mungkin aja gak bisa dilanjutin lagi, gue udah kelas 12 dan bokap nyuruh gue buat kuliah diluar negeri, emang masih bisa hubungan long distance tapi semuanya gak bisa ngejamin hubungn itu bertahan, bukan gue gak percaya sama yng namanya kekuatan cinta  tapi disisi lain realita yang ada gak seperti kata-kata, dia bisa bilang sayang sma gue tapi mungkin hatinya akan untuk orang lain buat ngisi kekosongan tanpa gue gak mmmungkin seorang laki-laki normal dan setampan rio mau menyia-nyiakan pacaran jarak jauh dengan seseorang dan mencoba setia tanpa adanya pertemuan bertahun-tahun pastinya perasaan yang ada akan pudar, begitu juga sma gue. Gue emang pesimis dengan kelanjutan hubungan ini, wlaupun kata-kata awla yamg snagat indah itu bisa meluluhkan hati gue tapi semuanya Cuma sebuah awal, Cuma indah diawal. Pas gue tinggalin mungkin aja dia cari yang lain, karna itu akhirnya gue mutusin buat udahin hubungn itu, karena gue yakin dia akan dapat yang baik dan lebih baik dari gue ynag selalu bisa ada buat dia, selelu nemanin dia buaknnya gue orang yang enggak percayaan tapi drai pada hubungn jarak jauh yng korban hati, pikirann dan perasaan lebih baik semuanya diakhiri sja agar lebih baik.
Sebenarnya masih sangat berat buat gue, dia yodi gue. walaupun msih syang tapi gue harus relain dia pergi, ini juga buat kebaikan dia dan gue, dan akhirnya sekarang gue ngelanjutin hidup gue dengan kuliah diluar, gue sma dia masih berhubungan baik sebagai sahabat, karena kita memulai semuanya dengan baik-baik, mengakhirinya juga dengan baik-baik, untuk saat ini mungkin gue masih gak bisa sama-sam dia tapi kalu emnag gue sma dia jodoh suatu hari nanti gue yakin kita akan bertemu lagi dan akan bersama.........................

Tidak ada komentar:

Posting Komentar